Sunday, June 29, 2014

Ku Tunggu Pinanganmu

Posted by Hajar at 11:22 PM

Tajuk: Ku Tunggu Pinanganmu
Penulis: Fisha
Penerbit: Jemari Seni Sdn. Bhd.
Harga: RM 22.00
Sabah/ Sarawak: RM 25.00
Halaman:  527 mukasurat
ISBN: 9789670508597

Eh, macam kebetulan pula kan? Buku sebelum ni yang saya baca bertajuk Kahwin Dengan Saya? Then, buku ini pula menyusul. Hehe.

Qistina Nur (Nana) pernah kecewa. Hubungan cintanya dengan Khairy yang berlangsung selama bertahun-tahun selama ini rupanya tidak direstui oleh keluarga Khairy. Buktinya, emak Khairy dah siap melamar calon menantu pilihan untuk dijodohkan dengan Khairy. Kecewa memanglah kecewa, tapi Nana redha dengan ketentuanNYA. Mungkin Khairy bukanlah calon yang terbaik buatnya. :)

Perkenalan dengan Fawwaz (yang menggunakan ID sepupunya yang bernama Amir) di laman sosial mula membuat Nana selesa untuk berkawan. Bila hati dah mula terusik, tiba-tiba kenalan mayanya menghilangkan diri. Nana dikecewakan sekali lagi.

Kemunculan Fawwaz sebagai cucu angkat kepada datuk dan nenek Nana tetap dilayan dengan baik. Fawwaz yang memang dah jatuh hati sepanjang perkenalan secara maya dengan Nana mengambil inisiatif untuk mengenali Nana secara serius. Sanggup tinggalkan ternakan di kampungnya untuk bekerja di sawah milik keluarga Nana.

Dalam tempoh yang singkat saja Fawwaz dah berjaya tawan hati hampir seluruh keluarga Nana. Cuma yang jadi masalahnya sekarang, macam mana Fawwaz nak berterus-terang dengan Nana tentang penyamarannya itu? Lepas tu macam mana nak berdepan dengan penerimaan Nana pula? Haish, susah...susah..

Komen saya:
1. Kisahnya sangat santai. Mudah. Hati pun tenang je membacanya. Tiada konflik dan stress. Sama macam karya terdahulu penulis. Mula-mula memang saya fikir Idayu, bekas tunangan Helmi, kawan rapat Fawwaz tu akan jadi pengganggu hubungan Fawwaz-Nana. Rupanya dia cuma tumpang lalu je. Phew..

2. Idea Fawwaz nak mengembara tu memang dah macam cerita Musang Berjanggut dah. :) Lepas sampai ke kampung Nana macam tau-tau aja terus menuju ke rumah datuk Nana. Senang sungguh perjalanan Fawwaz. Rupanya datuk Nana dah tau siapa Fawwaz. Pandai dia berlakon sampai Fawwaz berterus terang. :)

3. Suka Fawwaz. Sebab dia lelaki minimalis dan realistik. Tanpa ayat-ayat manis dan berbunga tahap 'potong kaki' pun kita boleh nampak perasaan dia terhadap Nana.

4. Suka bila penulis tunjukkan betapa eratnya hubungan kekeluargaan dalam keluarga Nana dan juga keluarga Fawwaz. Sungguh pun Fawwaz tu anak tunggal dan selalu bertingkah dengan mamanya, hubungan mereka tetap erat.

5. Tahniah buat penulis. Moga terus dikurniakan ilham untuk berkarya.

2 comments:

fisha said...

terima kasih.. :)

Hajar said...

Fisha:
Sama-sama. Teruskan berkarya. :)

Post a Comment

 

.:my next playground:. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review