Tuesday, February 26, 2013

Dandelion Ditiup Angin - Aidah Bakri

Posted by Hajar at 10:12 PM 2 comments



Tajuk: Dandelion Ditiup Angin
Penulis: Aidah Bakri
Penerbit: Jemari Seni Sdn. Bhd.
Harga: RM20.00
Sabah/ Sarawak: RM 23.00
Halaman: 460 mukasurat
ISBN: 9789670508085

Sebenarnya saya dah lama tamat baca buku ni, cuma masa sangat terhad untuk menaip. Haih.

Kisah Nurin Ardini (Dini) dan Harraz Rifqi (Rifqi) ni agak teka-teki pada mulanya. Kita akan beranggapan yang Rifqi dah 'merosakkan' Dini sampai akhirnya Dini mengandung. Rupanya mereka terpaksa berkahwin disebabkan salah faham yang berlaku. Rifqi cemburukan Dini yang dapat perhatian daripada kedua ibu-bapanya walaupun Dini sebenarnya hanyalah anak pembantu rumah mereka. Akibat dendam dan sakit hati yang disimpan Rifqi, Dini yang terpaksa menerima padahnya. Kematian ibu Dini membawa titik perubahan dalam hidup Dini.

Dari sinilah kita nampak macam mana Dini berdepan dengan dugaan-dugaan yang melanda hidupnya satu demi satu. Selepas pemergian ibunya, anak kecil Dini pula yang dijemput pergi. Memang tragis. Dengan sokongan Ibu Rasyidah dan Iffa, Dini kembali menyambung pengajiannya dan kembali semula ke Malaysia 10 tahun berikutnya dengan gelaran seorang Doktor. :)

Rupanya kepulangan Dini ke Malaysia memang untuk ditakdirkan bertemu kembali dengan Rifqi. Kebetulan, Dini pulang menggantikan tempat Doktor Irdina yang juga merupakan bekas doktor keluarga Rifqi. Sesungguhnya memang nampak mudah jalan untuk Rifqi menawan kembali si isteri. Lebih-lebih lagi dengan sokongan Ibu Rasyidah, Iffa dan juga Umi Zaharah.  Tapi luka yang dipalit kepada Dini  bertahun dahulu tak mudah untuk diubati. Keras sungguh hati Dini. Memang betul-betul macam dandelion, bunga liar kegemaran Dini. Macam manalah agaknya Rifqi nak melembutkan hati Dini ya?

Komen saya: Saya suka kisah ni. Walaupun dengan plot yang biasa, penulis mampu buat saya bertahan membaca buku ni melalui gaya bahasa yang agak puitis dan membuai rasa. Tahniah buat penulis. Satu lagi perkara yang saya suka bila Rifqi 'mendenda' Dini setiap kali Dini mengungkit 'kesakitan' yang dialaminya selama 10 tahun tu. Nampak macam takde impak. Cuma bila kita fikirkan betul-betul, kata-kata tu kan seumpama doa. Jadi, secara psikologinya mungkin akan beri kesan perlahan-lahan untuk Dini kan? ;) 

Sunday, February 17, 2013

Kurnia Untukku - Liz Haliza

Posted by Hajar at 10:49 PM 6 comments
Tajuk: Kurnia Untukku
Penulis: Liz Haliza
Penerbit: Penulisan Enterprise
Harga: RM19.00
Sabah/ Sarawak: RM 22.00
Halaman: 484 mukasurat
ISBN: 9789671120880

Jujurnya saya suka bila Zain ceraikan Hadfina Haifa (Fina) ni. Aish, awal-awal lagi saya dah bagi ayat kejam kan? Bukan apa, macam yang pernah saya mention dalam resensi terdahulu, saya memang agak anti dengan watak lelaki ego ni. Zain ni termasuklah salah seorangnya. Huh. Dapat isteri yang baik, selalu mengalah memang buat Zain ni naik tocang. Kesian Fina. Dengan hidup terkongkong, nak jumpa keluarga sendiri pun susah. Saya kagum bila jumpa isteri yang taat macam ni. Suami dah naik tangan pun boleh lagi bertahan. Haish.

Dah bercerai baru nak menyesal. Nak menyesal pun tak berguna bila dah jatuh talak 3. Bila Fina dah mula terima hakikat yang mereka tiada jodoh, Zain mula mendesak supaya Fina berkahwin dengan lelaki pilihannya  sebagai suami sementara supaya mereka dapat kembali bersama. Berasa tertekan dan keliru, Fina membawa diri ke Hatyai.

Percutian Fina ke Haytai menemukan Fina dengan Yusuf Thaqif Curnia (Curnia). Curnia ni selalu sangat menyakat Fina sampai Fina dah naik menyampah. Rupanya itu cumalah taktik Curnia nak mendekatkan diri dengan Fina sebab Curnia memang dah jatuh hati dengan Fina semenjak pertemuan pertama mereka. Di saat  Curnia menawarkan diri untuk menjadi suami, harapan Fina untuk bersama Zain kembali membara. Haih, suka hati je nak mempermainkan ikatan suami isteri. Lepas pernikahan mereka, Fina lebih mengenali peribadi Curnia dan mula membandingkan Curnia dengan Zain. Haruslah Zain tinggal bertapak-tapak ke belakang. Haha.

Saat Fina mula mengerti dan menghargai Curnia dalam hidupnya, Zain datang menagih janji. Kemudian datang pula Sophie yang menagih cinta Curnia. Adoi, macam drama kan? Sebenarnya tak pun.. :P

Komen saya: Cerita ni pada saya kisah biasa-biasa. Cuma ia diadun dengan gaya dan bahasa yang mudah difahami. Kisah yang dramatik pun tak jadi stress bila kita baca. Hehe. Saya suka watak Curnia yang nakal dan cool ni. Konflik pun ala-ala manja je, takde sampai tahap nak lempar buku. Tahniah buat penulis. Sebut ikan baung teringat kampung, rupanya penulis ni orang kampung saya. Tak sangka. :)

Monday, February 11, 2013

Kisah Naz Dan Khaalish - Hanina Abdullah

Posted by Hajar at 8:50 AM 8 comments

Tajuk: Kisah Naz Dan Khaalish
Penulis: Hanina Abdullah
Penerbit: Karyaseni Enterprise
Harga: RM22.00
Sabah/ Sarawak: RM 25.00
Halaman: 533 mukasurat
ISBN: 9789670246413

Buku kedua penulis ni tidaklah se-ekstrim kisah PMS. Tapi masih mampu buat kita tersenyum dan ketawa dengan pelbagai gelagat Nazrahani Idora (Naz) dan Zaim Khaalish (Khaal).

Naz dan Khaal bertemu di Bali semasa percutian mereka. Naz masih mampu mengecam lelaki yang pernah menjadi tunang olok-oloknya itu. Berlainan pula dengan Khaal, pertemuannya dengan Naz umpama magnet yang menariknya untuk mengenali peribadi si gadis. Peribadi Naz yang sungguh misteri menggamitnya untuk mengenali si gadis dengan lebih dekat. Bila mengetahui yang si gadis rupanya pernah jadi tunangan, memang mudahlah Khaal menyusun strategi kan?

Tapi malangnya tak semudah itu. Naz ni ibarat merpati. Nampak jinak tapi bila mendekat cepat dia lari. Mana tidaknya, pertunangan olok-olok yang berlangsung empat tahun dulu begitu memberi impak dalam hidup Naz. Kepahitan yang terpaksa diharungi akibat pertunangan yang diatur tu berjaya buatkan Naz mengepung hatinya daripada diceroboh oleh Khaal. Bukan senang nak bina kembali keyakinan diri setelah peristiwa pahit itu.

Namun, sejauh mana pun dia berusaha menolak dan menjauhi Khaal, si jejaka tak putus asa mencari dan mengejarnya. Sebenarnya kalau ikutkan perjalanan mereka ni senang bila ikatan pertunangan mereka sebenarnya tak pernah terputus. Cuma yang jadi masalah bila ada ibu dan bapa yang terlalu mengongkong ni. Puan Sri Freida, ibu Khaal yang cerewet tu memang tak setuju bila Khaal bersungguh mengejar Naz. Baginya Naz tak setaraf dengan Khaal. Penampilan ‘sempoi’ Naz tu tak sesuai untuk di bawa ke majlis keramaian. Adoi, betul-betul Nyonya Mansoor zaman moden ni. Manakala Dato Nazari, bapa Naz tu pula nampaknya memang jenis bapa yang mementingkan kedudukan dan kekayaan keluarga mereka berbanding kebagiaan anak-anak.

Orang kata walau sejauh mana pun pergi, tetap juga bertemu bila dah tertulis jodoh mereka. Berita yang agak mencemaskan itu rupanya membawa sesuatu petanda baik untuk hubungan mereka. Naz akhirnya menerima lamaran Khaal. Phew. Memang agak payah Puan Sri Freida nak terima Naz pada mulanya, tapi lama kelamaan boleh jadi kamceng pula sebab Naz ni jenis tak banyak membantah kehendak mertua. Siap dapat petua lagi macam mana nak halau ‘langau-langau’ yang bakal menempel pada Khaal. Cool kan? :D

Komen saya: Saya memang suka dengan watak Puan Sri Freida a.k.a Nyonya Mansoor ni. Memang Nampak typical type of mak mertua yang cerewet. Logiklah. Anak dia seorang itu jelah. Mesti dia nak yang terbaik untuk anak dia kan? But I think she’s cool. Boleh selamba je dia tegur Ayman (abang ipar Naz) yang sibuk berdating dengan girlfriend sampai lupa anak isteri tu. Haha. Cuma agak tak puas hati bila kisah Ayman dan Ilyani tu hang macam tu je. Sama macam kisah Zahra dengan Husna dalam PMS dulu. Mungkin penulis ada sebab tersendiri biarkan kisah mereka tergantung begitu. Apa pun tahniah dan terima kasih ye Hanina untuk buah tangan terbaru ni. Sangat enjoy baca kisah yang santai ni walaupun ada sedikit kecacatan dalam proses editing buku ni. :)
  

Sunday, February 10, 2013

Aku Yang Kau Tinggalkan - Hendan Yahya

Posted by Hajar at 10:54 PM 0 comments

Tajuk: Aku Yang Kau Tinggalkan
Penulis: Hendan Yahya
Penerbit: Creative Enterprise Sdn. Bhd.
Harga: RM18.90
Sabah/ Sarawak: RM -
Halaman:  374 mukasurat
ISBN: 9789838936596



Perasaan dendam yang timbul selepas melihat pemergian ibu tersayang dalam keadaan pilu membuatkan Iqmal bertekad untuk membalas derita yang ditanggung si ibu.  Malangnya, orang yang dicarinya telah pun meninggal dunia. Yang tinggal cumalah si suami dan anak-anaknya. Maka si anaknyalah yang bakal menjadi 
mangsa dendam Iqmal.

Liyana Asyikin, si gadis polos  bakal menjadi mangsa balas dendam Iqmal. Kononnya arwah ibu Liyana Asyikin inilah yang berperanan memporak perandakan rumahtangga kedua ibu bapanya. Haish.  Dengan berbekalkan kata-kata yang mengatakan ibu mereka berkawan baik, Iqmal memang berjaya menggoda Liyana Asyikin walaupun si gadis agak ragu-ragu pada mulanya.

Perhubungan yang dah mula rapat dan mesra memberi imuniti untuk si jejaka. Kepercayaan yang diberi Liyana Asyikin digunakan sepenuhnya. Diam-diam Iqmal mengatur strategi untuk merosakkan masa depan si gadis. Bila perancangan yang diatur berjaya dan Liyana Asyikin mula menghilangkan diri, Iqmal mula merasakan sesuatu.

Bila menyedari dendam yang disimpan rupanya hanyalah suatu salah faham, Iqmal mula mencari Liyana Asyikin untuk memohon kemaafan sekaligus mahu menyunting Liyana Asyikin menjadi isterinya. Kehadiran Fairul, teman sekuliah Liyana Asyikin yang dah lama menyimpan perasaan pada Liyana Asyikin turut memberi tamparan hebat buat Iqmal. Heh. Siapalah bakal menjadi pilihan hati Liyana Asyikin ni agaknya kan?

Komen saya:  Cerita yang simple ni sebenarnya beri peringatan untuk orang perempuan (khususnya untuk diri saya sendiri), jangan mudah sangat percayakan orang, lebih-lebih lelaki. Kalau kita sentiasa jaga pergaulan kita, beringat sentiasa, insya-Allah selamat.  Selain tu, walau macam mana teruk pun dugaan yang melanda, jangan sesekali mudah berputus asa. Kita ada Dia untuk dengar segala keluh-kesah kita kan? Terima kasih buat penulis untuk ingatan itu. :)
 

Monday, February 4, 2013

Jangan Ganggu Lenaku - Haiza Najwa

Posted by Hajar at 10:47 PM 4 comments

Tajuk: Jangan Ganggu Lenaku
Penulis: Haiza Najwa
Penerbit:  Alaf 21
Harga: RM22.00
Sabah/ Sarawak: RM 25.00
Halaman:  568 mukasurat
ISBN: 9789831247532

Kalau anda seorang pembaca (macam saya) yang suka membelek ending sesebuah buku, saya nasihatkan jangan buat macam tu bila baca buku ni. Sebab kisah yang terkandung dalam buku ni memang unpredictable. Jadi, silalah baca dari awal. :P

Kesepian dan kesunyian memang dah seumpama kawan baik kepada Atira. Pemergian ibu tersayang ketika dia masih di tingkatan satu betul-betul membawa impak besar dalam hidupnya. Syed Azmi Kelana (bapa Atira) juga turut larut dalam kesedihan sehingga mengabaikan Atira. Cuma kehadiran Asfahul banyak mengisi kekosongan hidup Atira. Bila Asfahul melanjutkan pelajaran ke luar negara, hidup Atira kembali sunyi. Memang nampak naif sangat Atira ni. Ramai orang anggap dia masih terperangkap dalam usia 13 tahunnya termasuklah Asfahul.

Kepulangan Asfahul ke Malaysia menyatukannya dengan Atira. Atira memang gembira bila akhirnya Asfahul kembali ke sisinya. Tapi tidak bagi Asfahul. Perkahwinannya dengan  Atira hanya kerana mahu menyempurnakan amanah arwah Syed Azmi yang mahukan Asfahul menjaga Atira hanya kerana Asfahul satu-satunya lelaki yang dipercayai untuk menjaga Atira.

Kehadiran Emalin di antara Atira dan Asfahul sangat menggugat keyakinan diri Atira. Memang kesian sangat bila Atira dibuli oleh Emalin ni. Memang tak sedar diri. Dahlah menempel di rumah orang, nak berlagak jadi tuan. Belum kahwin dengan Asfahul dah tunjuk belang. Bila dah kahwin lagilah menjadi-jadi belangnya. Haish. Untungnya Atira ni dikelilingi oleh individu yang menyayanginya disebabkan sikap naifnya tu.

'Kekosongan' yang ditinggalkan oleh Asfahul inilah yang mengundang 'pendamping' dalam setiap lena Atira. Bahagia yang dicari oleh Atira cuma ditemui dalam lenanya. Lebih-lebih lagi bila Atira keguguran bayi sulungnya angkara perbuatan Emalin. Ditambah pula dengan layanan dingin Asfahul yang kerap berprasangka pada Atira. Kontra sungguh dengan layanan Asfahul yang ditemui dalam setiap mimpi-mimpinya. Asfahul yang ditemui dalam mimpi begitu membahagiakannya. Menyebabkan Atira sentiasa mahu dibuai lena angkara rindukan belaian mesra seorang suami. Haish. Dari manalah agaknya datang si Asfahul dalam mimpi Atira tu ya?

Komen saya: Kisah ini sangat padat. Plotnya bersambung-sambung sampai kita tak sangka sebenarnya rumah kosong di sebelah Teratak Asfalin (rumah Atira dan Asfahul) sebenarnya ada kaitan dengan Emalin. Heh. Pertama kali baca kisah paranormal yang buat saya rasa teruja nak habiskan pembacaan. Kisah ni juga buat kita lebih mengagumi kebesaran Allah. Yelah, setiap kejadian dalam dunia ni mesti ada signifikannya kan? Dan kita juga kena ingat, dalam dunia ni bukan hanya tergolong daripada manusia je, ada juga makhluk-makhluk yang kita tak nampak dengan mata kasar. 'Kekosongan' dalam diri itulah yang biasanya akan mengudang 'mereka' ni dalam hidup kita. Jadi, jangan biarkan diri larut dalam perasaan 'kosong' tu. :) Watak antagonis Emalin juga berjaya dilakarkan dengan baik sampai kita rasa; Ya Allah, kenapalah jahat sangat perempuan ni? Pembuli, penganiaya semua serah kat dialah. Haha. Nasiblah takde rasa nak campak buku. :P Apa pun, sekalung tahniah untuk penulis sebab buat saya berjaya khatamkan kisah 'sebegini' dalam tempoh dua hari. Oh, tak lupa juga terima kasih buat kawan-kawan saya nun jauh di Rusia dan Puchong yang dok menggoda saya untuk baca buku ni. It's really worth to read.  Tak rugi okay? :)       

Sunday, February 3, 2013

Andainya Bukan Untukku - Sya Ryanna

Posted by Hajar at 10:40 PM 7 comments

Tajuk: Andainya Bukan Untukku
Penulis: Sya Ryanna
Penerbit: Penerbitan Kaki Novel Sdn. Bhd.
Harga: RM22.00
Sabah/ Sarawak: RM 25.00
Halaman:  623 mukasurat
ISBN: 9789675067419

Saya tertarik untuk dapatkan buku ni sebab saya pernah terlepas untuk membaca versi online dulu. Dan jadi lebih tertarik bila ada review yang mengatakan kisah dalam buku ini lain daripada yang lain. Hmm...

Dania dan Faeiz terpaksa bernikah bila mereka berdua tertangkap dalam keadaan mencurigakan. Hakikat sebenarnya mereka diperangkap oleh Malim, kawan Dania yang bertanggungjawab menjebakkan Dania ke kancah penagihan dadah. Bila Faeiz, yang juga merupakan peguam keluarga Dania berhasrat untuk selamatkan Dania, dia pula yang terjebak dengan masalah Dania. Sudahlah Dania ni memang dah terpinggir daripada kasih sayang keluarga (jadi tak heranlah kan kenapa Dania sampai boleh terjebak jadi penagih dadah?), ditambah dengan peristiwa memalukan tu, Dania terus dibuang keluarga.

Selepas dibuang keluarga Dania mengikut Faeiz pulang ke Kuala Lumpur. Di sini Dania mula berubah untuk memperbaiki diri walaupun kadangkala tewas juga dengan bisikan-bisikan nakal yang sesekali datang untuk  membawa Dania kembali ke 'dunia hitam'nya itu. Bila Dania dan Faeiz dah mula rapat, Dania terpaksa berpindah ke rumah Ilyana (teman wanita Faeiz) semata-mata untuk menutup rahsia perkahwinannya dengan Dania.

Satu perkara yang saya tak berkenan tentang Faeiz ni adalah sikap dia yang sangat terburu-buru tu. Takkanlah sebab Dania pernah buat silap selama-lamanya dia akan buat silap yang sama. Patutnya sebagai suami, dialah yang kena bimbing Dania kan? Bukannya lagi condemn orang tu bila dia buat silap. Haish.

Bila menyedari hubungannya dengan Faeiz dah semakin menjauh dan Faeiz pun dah keluarkan kata-kata pemisah tanpa talak, Dania nekad untuk membawa diri. Berundur untuk memberi laluan kebahagiaan buat Faeiz dan Ilyana. Faiez pula mula menyedari kesilapannya bila Dania dah tak dapat dijejaki. Heh.

Pertemuan selepas 5 tahun mula menggoyahkan perasaan Faeiz bila menyedari yang Dania telah bertemu penggantinya. Kehadiran Firdauz nampaknya berjaya menambat hati Dania dan anak mereka, Qaseh Rania.  Tapi, takkanlah Faiez nak mengalah macam tu je? Jadi nak tau selanjutnya kenalah baca kan? :P

Komen saya:  Rasanya ramai yang dah pernah baca kisah ni dan dah tahu penamatnya macam mana kan? Plotnya dan penamatnya pun saya rasa ramai yang dah boleh agak. Takdelah unsur-unsur unpredictable pun. Cuma saya suka bila penulis tak buat kisah ni jadi meleret-leret dengan konflik berlebihan.Tahniah buat penulis. Berbaloi juga menunggu untuk dapatkan kisah ni dalam bentuk cetakan. :)
   
 

.:my next playground:. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review