Saturday, November 29, 2014

Ulu Yam Di Liverpool

Posted by Hajar at 10:46 PM 0 comments

Tajuk: Ulu Yam Di Liverpool
Penulis: Nazali Noor
Penerbit:  Grup Buku Karangkraf Sdn Bhd
Harga: RM 19.90
Sabah/ Sarawak: RM 22.90
Halaman:  496 mukasurat
ISBN: 9789831249000


Sesekali layan travelog best juga kan?

Niat nak membaca travelog ini akhirnya terlaksana bila dipertemukan dengan buku ni masa pesta buku Alaf baru-baru ni. Alhamdulillah.

Travelog ini membawa kita mengikuti pengalaman dan perjalanan penulis yang sebenarnya sudah lama berhajat untuk ke England setelah mendengar cerita ayahnya yang pernah ke England tak lama dulu. Tapi malangnya hasrat dan impiannya itu seringkali diperlekehkan oleh mereka yang mengenalinya. Kata mereka, mana bisa anak kampung yang dibesarkan di Ulu Yam ini mungkin mampu mencapai impian yang setinggi angkasa itu. Kata penulis, mereka ini adalah pencuri impian kerana sentiasa memandang sinis impian orang lain.

Sebenarnya janji Allah tu pasti. Datangnya cuma cepat atau lambat saja. Cuma sebagai hambaNYA kita janganlah berputus asa. Ada sebab kadangkala kenapa apa yang kita mahu tu lambat dikabulkan.

"Kadangkala perjalanan kita mencapai impian tidak seperti denai yang kita harapkan. Tapi bersangka baiklah dengan Allah. Ada ketikanya Allah lewatkan sedikit kurniaanNYA kerana Dia mahu berikan kita sesuatu yang berlipat kali ganda kejayaannya. Bersabarlah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah dan Mengasihani." - m/s 422

Banyak juga paparan kisah-kisah yang buatkan saya terkenang kisah hidup saya sendiri. Yang buat saya merenung kembali ke asal-usul. :) Terima kasih En Naz. Moga diberikan ilham dan kesempatan untuk meneruskan penulisan travelog ketiga. :) 


Warna Hati

Posted by Hajar at 12:20 AM 0 comments
Tajuk: Warna Hati
Penulis: Meen Zulaikha
Penerbit:  Alaf 21
Harga: RM 19.90
Sabah/ Sarawak: RM 22.90
Halaman:  499 mukasurat
ISBN: 9789831243695


Kisah dilema Zara Lisa (Zara) yang masih belum bertemu jodoh biar pun sudah mencecah usia 30-an. Seperti biasa, bila usia sudah meningkat dan si anak gadis masih bersendirian, pastilah jadi isu dan bahan bualan orang sekeliling. Disindir dan difitnah sehingga sang ibu tekad memberi kata dua; sama ada bawa pulang calon suami atau terima calon suami pilihan ibu.

Jadi untuk mengelak daripada dijodohkan dengan pilihan ibunya Zara menyertai speed dating. Penyertaannya dalam program speed dating menemukannya dengan dua calon berpotensi:

Erman Ariff (Erman) - lelaki berpakej lengkap. Ada rupa, bergaya dan gentleman sehingga buat Zara terbuai pada pertemuan pertama. Tapi biasalah, lelaki berpakej ini berkembar dengan pakej mulut manis dan pandai menabur janji palsu.

Haris Fazdilah (Haris) - lelaki yang serba serbi sederhana. Kononnya bekerja sebagai pemandu dan dia pula hanya memandu kereta kancil. Tiada yang istimewa atau boleh dibanggakan tentang Haris ni. Huluran persahabatannya disambut baik oleh Zara. Bersama Haris Zara tak perlu berpura-pura, dia hanya perlu jadi dirinya sendiri. Sangat berbeza berbanding waktu Zara bersama Erman.

Dalam pada Zara mula berteman mesra dengan Haris, rupanya ibu Zara sudah menerima lamaran keluarga Jefri yang juga merupakan sepupu Zara. Memanglah suatu masa dulu Zara pernah menaruh hati terhadap Jefri. Namun ketika luahan rasa cintanya dipersendakan, Zara telah membuang jauh Jefri daripada ingatannya. Kerana tidak mahu menghampakan hasrat kedua buah keluarga mereka, Zara merelakan diri menjadi tunangan Jefri. Cuma yang menariknya, Jefri menarik diri di saat akhir sebab rahsia gelapnya terbongkar. Haha. Selfish betul Jefri ni.

Jadi, tak susah pun nak teka siapa yang akhirnya jadi pilihan Zara kan? ;)

Komen saya:
1. Buku ini jadi pilihan saya sebab nipis dan kisahnya yang mudah dan tak rumit. :) Typo pun sangat minima. Peliklah, kenapa banyak typo dalam kebanyakan buku Alaf terbitan terbaru?

2. Suka perwatakan Zara. Tegas. Baik hati dan dia tahu apa yang dia mahu. Cuma kadangkala keliru bila kata hati dikelabui oleh mata yang memandang. :P

3. Ada selitan kisah Rita, sahabat baik Zara yang menghadapi masalah rumahtangga yang juga turut mempengaruhi pandangan Zara pada alam perkahwinan

4. Suka dengan idea luahan perasaan menggunakan tajuk novel tu. Tapi kalau dalam dunia realiti ada orang buat macam tu, errr tak sanggup kot? :P

5. Tahniah buat penulis. Moga terus dikurniakan ilham untuk berkarya. :) 

Thursday, November 13, 2014

Dia...Cinta Yang Kucari

Posted by Hajar at 12:02 AM 0 comments
Tajuk: Dia...Cinta Yang Kucari
Penulis: Rehan Makhtar
Penerbit: Penerbitan Karyaseni Sdn Bhd
Harga: RM24.00
Sabah/ Sarawak: RM 27.00
Halaman: 611 mukasurat
ISBN: 9789670246772


Luthfiya:
Luthfiya (Piya) digambarkan sebagai anak gadis yang sangatlah baik. Sentiasa redha dengan apa yang menimpa dirinya. Sentiasa positif dalam menangani musibah atau dugaan yang mendatang dalam hidupnya. Sungguh pun dibesarkan dengan limpahan kasih sayang ayah dan ibu tirinya, dia rupanya dibenci oleh saudara kandung sendiri. Kesilapan menghadiri temuduga kerja menemukannya dengan Fareed Al-Fattah (Payed), bos yang terlalu suka menduga hatinya. Biar pun selalu diduga dek perangai dan tingkahlaku Payed yang kadangkala di luar jangka, Piya tetap gagah menempuh cabaran di pejabat. Kerana bimbangkan keselamatan Piya yang mahu keluar dan tinggal menyewa, ayah dan ibu tiri Piya bercadang untuk menjodohkan Piya dengan anak kenalan mereka. Sebagai anak yang baik dah tentulah Piya bersetuju dan redha dengan pilihan kedua ibu bapanya kan? Namun, rupanya kebahagiaan yang diharap rupanya masih jauh untuk digapai bila si suami rupanya tidak bisa menerima kekurangan rupa paras si isteri. Huh. Mampukah Piya mempertahankan rumahtangganya bila dugaan demi dugaan bagaikan tak henti datang menimpa?

Fareed Al-Fatah:
Fareed Al-Fatah (Payed) boleh disama tarafkan dengan Fawwaz (Lelaki Sedingin Dia), cuma watak Payed ni tak adalah kurang ajar sangat macam si Fawwaz tu. Suka sangat bersosial sehingga aktivitinya yang satu itu turut membimbangkan keluarganya. Sekilas pandang pertamanya tatkala Piya datang menziarahi keluarga Payed menimbulkan satu perasaan halus dalam hati Payed. Kedatangan Piya untuk temuduga tak lama kemudian rupanya membawa satu lembaran baru dalam hidup Payed. Antara tergoda dengan kecantikan dan tercabar dengan sikap ‘jual mahal’ Piya, Payed nyaris menodai Piya. Mujurlah kewarasan akalnya masih mendahului kehendak nafsu. Bila Payed sudah mula ‘jinak’ hasil tarbiah berterusan Piya, Payed dikejutkan dengan berita pertunangan antara Piya dan adiknya, Palee. Kecewa jangan cakaplah. Rupa-rupanya rancangan keluarga mereka untuk menyatukan Luthfiya dan Palee hanyalah sandiwara. Payed akhirnya dinikahkan dengan Piya. Namun, bila mengetahui tentang kekurangan isterinya, Payed rasa bagai tertipu. Sungguh pun perasaan cintanya wujud terhadap Piya, rasa ego Payed mengatasi segalanya. Mampukah Payed memenuhi janjinya seperti yang diucapkan pada malam pertama mereka untuk melepaskan Piya setelah nyata Piya sanggup berkorban untuk membahagiakan dirinya dan keluarga mereka?

Komen saya:

1. Sekali lagi kita dihidangkan dengan watak utama wanita yang kuat dan tak mudah goyah dengan dugaan mendatang. Jyeah!

2. Kali ini tiada pengulangan perkataan yang bisa buat saya rasa jengkel. :D

3. Turning point Payed boleh nampak secara berperingkat dan bukannya mendadak. Iya, hidayah tu milik Allah. Memang tak mustahil manusia boleh berubah mendadak. Tapi, lagi moleklah kalau buat step by step, ye tak? Takkanlah semalam baru belajar solat, hari ni dah nak ke Mekah, kan? :D

4. Tak gemar dengan sikap prasangka dan suka buat andaian sendiri pasangan ini. Andai mereka lebih bijak menyusun komunikasi dah tentu hubungan mereka mampu diselamatkan sedari awal. :)

5. Tahniah buat RM atas kelahiran karya terbaru ini. Moga terus berkarya. :)

6. Terima kasih buat tuan punya buku. Buku dah selamat dipulangkan barulah datang kerajinan nak menaip review. :P
 

.:my next playground:. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review