Sunday, June 30, 2013

Di Hatiku Kau Di Situ - Nureen Mirza

Posted by Hajar at 9:03 PM 0 comments
Tajuk: Di Hatiku Kau Di Situ
Penulis: Nureen Mirza
Penerbit:  Alaf 21
Harga: RM21.00
Sabah/ Sarawak: RM 24.00
Halaman:  497 mukasurat
ISBN: 9789831248683

Haifa, gadis polos menyimpan kekecewaan akibat ditinggalkan oleh Iman, si kekasih hati. Dia sangka Iman benar-benar ikhlas dengan perhubungan mereka walaupun darjat mereka berbeza. Rupanya impian yang dicipta hanyalah mimpi semata bila Iman meninggalkannya tanpa alasan munasabah. 

Kekecewaan membawa Haifa bekerja di salah sebuah pusat membeli belah terkemuka. Sangkanya dunia akan lebih bersinar tanpa bayangan Iman tapi Haifa silap. Kecantikan Haifa menimbulkan fitnah bila ahli keluarga majikannya mengeji Haifa kerana mereka beranggapan yang Haifa menjadi perempuan simpanan majikannya. Haih, malang sungguh nasib Haifa ni. 

Tertekan dengan situasi yang membelenggu, Haifa nekad meletak jawatan dan mencuba nasib untuk bekerja di pejabat. Terpikat dengan Haifa pada pertemuan pertama mereka itu membuat Nazim mengambil Haifa bekerja serta-merta. Bukan main lagi Nazim memujuk rayu Haifa. Bukan Haifa tak tahu Nazim tu siapa sebelum ni. Ramai je yang rajin jadi informer tak bergaji sebab tak mahu Haifa terperangkap dan menjadi mangsa buaya tembaga macam Nazim tu. Tapi Nazim bukannya manusia yang mudah mengalah. Selagi Haifa tak berkata Ya, selagi itulah dia memburu. 

Ketenangan hidup Haifa tak bertahan lama bila Iman turut muncul kembali. Tak sangka rupanya Iman dah jadi bos besar di tempat kerja Haifa dan kebetulan, Iman adalah abang ipar Nazim. Patut pun Haifa kena tinggal. Sobs. Pertemuan kembali dengan Haifa menyemarakkan kembali rasa yang ditinggalkan dulu. Tak sedar diri betul Iman ni. Dah ada isteri tapi sibuk nak kejar Haifa juga. Kesian Haifa, tersepit di antara keduanya. Haih.. 

Komen saya: Cerita ni mampu buat saya melekat hingga ke mukasurat terakhir. Hehe. Bukan apa, emosi betul dengan Nazim tu. Haish. Kenapalah penulis ni suka create watak lelaki yang buat kita rasa macam nak luku berkali-kali? Haha. Tapi sebenarnya kesian dengan Haifa yang tersepit dengan keegoan dua orang lelaki ni. Heh. Pada saya Iman ni agak selfish sebab tinggalkan Haifa hanya kerana dia perlu akur dengan jodoh yang diaturkan oleh keluarganya. Walhal sebenarnya dia berkehendakkan jawatan tinggi tu. Huh. Walaupun agak beremosi, saya suka gaya penulis yang agak straight forward dan tak berbunga-bunga. Tahniah buat penulis atas kelahiran buku terbarunya ini. Moga terus berkarya. :)

Sunday, June 23, 2013

Epik Cinta Dari Agia - Pingu Toha

Posted by Hajar at 10:52 PM 0 comments

Tajuk: Epik Cinta Dari Agia
Penulis:  Pingu Toha
Penerbit: JS Adiwarna
Harga: RM 22.00
Sabah/ Sarawak: RM 25.00
Halaman: 373 mukasurat
ISBN: 9789670201610

Setelah 12 tahun memerintah, Firus, Maharaja ke 44 Ophir berhasrat untuk turun takhta dan memberi laluan kepada penggantinya, Alanah, seorang puteri dari kota Sabak.

Sebelum tu kita bongkar dulu sejarah Ophir ni. Ophir pernah berada di bawah kekuasaan Orkal selama beberapa ratus tahun kerana dendam kesumat dan juga cinta tiga segi antara Amar, Flora dan Aril. Tak tahan dengan cengkaman kuku besi pemerintahan Orkal, rakyat Ophir bangkit dengan semangat baru. Di bawah pimpinan Maharaja Firus yang ketika itu baru berusia 17 tahun, mereka berjaya memerdekakan bumi Agia dari cengkaman kerajaan Orkal.  

Alanah, Puteri Sabak yang bakal mengganti Firus ni sebenarnya berat hati untuk menerima tanggungjawab ini. Tapi, demi meneruskan legasi pemerintahan berdaulat, Alanah terpaksa bersedia untuk dipersiapkan sebagai pemimpin tertinggi Ophir.

Rupanya dalam ketenangan dan kemakmuran Bumi Agia, pemimpin Orkal sedang bersiap siaga untuk menakluk dan merampas kembali kekuasaan di Tanah Agia. Gehara, Maharaja Orkal masih berdendam dengan Firus yang telah menewaskan ayahandanya 12 tahun lalu. Baginda mula menyusun strategi untuk menakluk Ophir kembali. Huh..

Memang betul kata penulis, hati itu yang paling sukar untuk diperintah. Walau macam mana baik ia dididik, kadangkala ia lebih suka mengkhianati tuannya. Mungkinkah sejarah Aril, Flora dan Amar bakal berulang lagi kepada Firus, Alanah dan Kama? Huhu. Saya cuma harap yang Kama akan jadi individu yang bawa arus perubahan pada bumi Agia nanti. :)

Komen saya : Mula-mula baca buku ni memang tak sangka ia adalah hasil karya penulis lelaki yang selama ni cuma menulis karya-karya yang comel dan manis. Sungguh! Gaya bahasanya agak berbunga dan agak klasik. Permulaan kisah juga bermula dengan agak perlahan dan kemudiannya berakhir dengan keterujaan. Tapi tak kesampaian. Ish. Sebab bila tamat baca buku ni saya rasa macam nak tanya penulis, kenapa endingnya macam tergantung? Harap ada sekuel ya enche' penulis. Jangan biarkan pembaca tertanya-tanya. Sebab banyak persoalan yang memerlukan jawapan. Saya nak tahu apa yang jadi pada Firus, Alanah, Evene dan juga Adini. Oh, tak lupa juga misteri Pulau Amara di tengah Laut Cehipa. Apa benar wujudnnya Kesumat, penunggu di Pulau Amara? Haish. Apa pun, tahniah buat penulis sebab percubaan berani beliau menulis kisah epik sebegini. Cuma kalau ada glosari atau sedikit gambaran untuk sesuatu objek yang digambarkan dalam penceritaan mungkin lebih molek untuk imaginasi dan gambaran semasa pembacaan. :)

Sunday, June 16, 2013

Mencari Jalan Ke Syurga - Hasliza Ismail

Posted by Hajar at 10:25 PM 8 comments
Tajuk: Mencari Jalan Ke Syurga
Penulis: Hasliza Ismail
Penerbit: Kaki Novel Enterprise
Harga: RM19.00
Sabah/ Sarawak: RM 22.00
Halaman:  536 mukasurat
ISBN: 9789675067457

Kemalangan yang menimpa Dayang Khirana (Khirana) 2 tahun yang lampau bukan sahaja meragut nyawa insan kesayangannya, malah turut meragut ingatan Khirana. Selepas 2 tahun koma, Khirana bangkit sebagai individu yang berbeza akibat amnesia. Hanya Ros Azura, rakan rapat  yang tak pernah berputus asa untuk melihat Khirana sembuh seperti sediakala walaupun mereka pernah bertelagah sebelum kemalangan terjadi.

Rupanya ramai yang menunggu Khirana sedar dari koma, terutamanya ahli keluarga Dato' Shamsul Ariffin (arwah teman lelaki Khirana). Mereka merasakan Khiranalah yang bertanggungjawab memporak-perandakan keluarga mereka bila Khirana mula berhubungan dengan Dato' Shamsul Ariffin yang sudah pun beristeri. Jadi, bila mereka tahu yang Khirana dah sedar dari koma, masing-masing mula menyusun rancangan untuk membalas dendam terhadap Khirana.

Ugutan dan cacian yang terpaksa dihadapi Khirana dengan tabah. Dugaan demi dugaan juga harus ditempuhi oleh Khirana lebih-lebih lagi daripada mereka yang mengenali Khirana yang 'dulu'.

Kemunculan Shahrul Azwan memaksa Khirana untuk berdepan dengan masa silamnya. Dendam dan kebencian Shahrul Azwan membuat Khirana cuba dan berusaha mengingati masa silamnya. Tanpa disedari, perempuan yang dicaci kerana memporak-perandakan keluarganya itulah yang memikat hatinya. Heh. Tak di sangka sikap dan peribadi Khirana yang 'baru' ni mampu memecahkan rasa benci yang sekian lama bertunas dalam diri Shahrul Azwan. Memilih Khirana pasti akan mengundang kebencian keluarganya sedangkan Khirana dah mula bertakhta di hati. Haish, buntunya nak buat pilihan.

Komen saya: Tak sangka pulak Datin Zulaikha tu ada penyakit mental. Kesian arwah suaminya tu. Memang patutlah kalau dia nak tambah 'cawangan' pun bila dapat isteri yang obses dan bermasalah mental macam Datin Zulaikha ni. Kebenciannya pada Khirana memang menggunung tinggi sampai tahap sanggup membunuh. Huh, ngeri! Tahniah buat penulis sebab buku ni sudah pun divisualkan. Tapi saya baca buku ni bukan sebab drama bersiri di televisyen tu ya. Haha. Terpanggil nak baca setelah nampak buku ni terperuk lama dalam almari. Jalan ceritanya agak penuh konflik, cuma tak disampaikan dengan gaya penuh sinetron. :P Jadi saya tak rasa stress dan boleh habiskan bacaan dengan cepat. Phew~ :)

Wednesday, June 12, 2013

Skandalous Ika : Cinta Berani Mati - Haswida Abu Bakar

Posted by Hajar at 10:45 PM 3 comments

Tajuk:  Skandalous Ika : Cinta Berani Mati
Penulis:  Haswida Abu Bakar
Penerbit: JS Adiwarna
Harga: RM 22.00
Sabah/ Sarawak: RM 25.00
Halaman: 442 mukasurat
ISBN: 9789670201726


Zulaikha Mat Ayob (Ika), seorang pelajar yang sedang melanjutkan pelajaran di luar negara. Datang ke negara orang demi memenuhi cita-citanya dan dalam masa yang sama juga ingin berada dekat dengan buah hatinya, Khaleef Idil (Idil). Tapi tak lama kemudiannya Idil memutuskan perhubungan mereka atas kesedaran dirinya yang tak mahu berhubungan dengan berlainan jantina sebelum berkahwin. Niat memang bagus. Cuma caranya yang tak berapa tepat.

Kekecewaan Ika membawa Ika mengenali Ray. Sebelum itu Ray ni sebenarnya adalah bapa kepada kembar yang diasuh oleh Ika setiap kali Zila, isteri Ray terpaksa menghadiri seminar atau pembentangan kertas kerja di luar daerah. Ray dan isterinya ni pelajar PHD. Memang pada mulanya mereka rapat sebab si kembar tu. Lama-kelamaan, rasa yang lain tumbuh sama. Haila..

Ika terima Ray sebab dia nampak Ray tu macam jambatan untuk dia hidup mewah. Dia dah jenuh hidup susah dari kecil. Jadi bila ada peluang depan mata, takkan senang-senang nak dilepaskan? Walaupun rakan-rakan rapat Ika menentang hubungan mereka ni Ika tak peduli. Padanya selagi dia masih menjaga batas pergaulannya dengan Ray, hubungan mereka masih boleh disembunyikan dari pengetahuan umum. Huh. Yang tak seronoknya nampak Ika ni macam pisau cukur je. Apa yang Ray hadiahkan, semua diterima dengan tangan terbuka. Haish.

Tiba-tiba Idil datang melamar Ika. Idil menyesal memutuskan hubungan mereka bila tahu yang Ika terjebak dengan hubungan bersama suami orang. Jadi dia rasa bertanggungjawab untuk melindungi Ika. Antara Idil dan Ray, siapa yang jadi pilihan Ika? Idil yang direstui oleh keluarga Ika atau pilih Ray untuk hidup mewah?

Komen saya: Saya suka jalan cerita kisah Ika ni. Cuma saya terpaksa akui yang saya tak begitu gemarkan watak Ika ni. Luarannya memang nampak terdidik dengan agama. Itu memang tak dinafikan. Cuma dia mudah terleka dan hanyut dengan harta dunia. Kalau tak, takkanlah dia boleh sanggup nak jadi isteri kedua Ray semata-mata sebab nak hidup senang dan mewah? Aduhai.. Tapi saya rasa sebenarnya penulis nak educate pembaca, jangan mudah terleka dan terlalai dengan godaan dunia ni. Satu lagi perkara yang penulis dok tekankan dalam buku ini juga adalah perihal ghibah atau mengumpat. Tak kira setinggi mana ilmu kita, kalau tak jaga hati kita sebaiknya, itulah yang bakal terjadi. Bila sikap hasad dengki merasuk diri, mulalah tersebar cerita yang tak sepatutnya. Daripada mengumpat boleh jadi fitnah. Haish. Nauzubillah. Tahniah dan terima kasih buat penulis atas peringatan yang dikongsi. Moga terus dilimpahi ilham untuk karya-karya seterusnya. :)

Sunday, June 9, 2013

Anak Teruna Makcik Rahimah - Sakeena

Posted by Hajar at 8:43 PM 1 comments


Tajuk: Anak Teruna Makcik Rahimah
Penulis: Sakeena
Penerbit: Jemari Seni Sdn. Bhd.
Harga: RM 20.00
Sabah/ Sarawak: RM 23.00
Halaman:  489 mukasurat
ISBN: 9789670508245

Ain Zahra (Ain) dan Arm Waseem (Waseem) bertemu bila Ain terlanggar Waseem yang baru lepas membeli kopi di vending machine. Habis bertompok baju Waseem dengan kopi. Ain fikir dengan meminta maaf, segalanya selesai di situ. Rupanya tidak. Waseem yang digelar Encik Kopi oleh Ain ni bagaikan mengekori Ain ke mana sahaja sampai ahli keluarga Ain syak yang Ain sudah angau dengan Encik Kopi ni. Lebih-lebih lagi bila Ain tertangkap dengan Alongnya bila dia 'terpaksa' mencuci kemeja dan kot Waseem yang bertompok dengan kopi.

Hubungan mereka berdua memang tak pernah aman. Ada saja yang akan diperdebatkan walaupun isu kecil. Masing-masing dah dewasa tapi masih keanak-anakan. Haish. Cik Toolbag dan Encik Kopi. Memang padan sangatlah tu.

Hidup Ain semakin tertekan bila dia terikat dengan ikatan pertunangan di tanah suci. Paling tak disangka  rupanya Encik Tunangnya adalah Waseem! Haish. Memang bencana bagi Ain. Waseem masih dengan sikap 'kerek'nya  yang tak surut dan Ain pula dengan kedegilannya. Macam manalah nak duduk serumah ni? Hehe.

Tapi segalanya berubah bila mereka berkahwin. Waseem tiba-tiba jadi seorang sangat manis. Hehe. Buat kita rasa nak tersenyum je setiap kali datang angin nakal dia mengusik Ain. Cuma Ain sajalah yang susah nak menerima Waseem sebagai suaminya. Rupanya masih dihantui kenangan silamnya. Ain takut untuk menerima Waseem kerana bimbang akan kehilangan sekiranya dia mula menyayangi Waseem. Haila, Ain..Ain..

Komen saya:  Berjaya juga saya habiskan pembacaan walaupun ramai kawan-kawan yang beri maklumbalas negatif untuk kisah ini. Tapi saya tetap nak baca sebab saya dah pernah mengikuti hampir 90% kisah Ain dan Waseem ni di blog penulis dulu. Bagi saya, kisahnya santai dengan konflik minima (yang memang selera saya) walaupun towards the end saya rasa macam ada sedikit persamaan dengan aA + bB. Tapi itu mungkin perasaan saya je agaknya. :) Apa pun, tahniah buat penulis untuk garapan pertama yang manis ni. Moga cepat sembuh untuk terus berkarya. :)   

Calon Isteri Jutawan - Nuriffa

Posted by Hajar at 6:59 PM 4 comments
Tajuk: Calon Isteri Jutawan
Penulis:Nuriffa
Penerbit: Penulisan Enterprise
Harga: RM25.00
Sabah/ Sarawak: RM 28.00
Halaman: 656 mukasurat
ISBN: 9789670567051

Akibat kesilapan menghadiri temuduga, Nurul Izyanie (Yanie) terpilih sebagai calon akhir untuk mencari calon isteri seorang jutawan muda. Memang pelik, dalam ramai-ramai calon yang dipilih oleh jutawan muda yang bernama Izzad Daniel (Izzad) tu, cuma Yanie seorang saja yang agak 'semenggah' berbanding calon-calon yang lain. Dari awal memang dah nampak Yanie jadi calon paling layak, tapi peraturan tetap peraturan. Mereka tetap kena bersaing secara sihat.

Bagi Yanie pula, penyertaannya sebagai calon isteri jutawan hanya dengan niat untuk membantu kakaknya, Ifti yang sedang dilanda masalah. Ini kerana Izzad dah berjanji untuk berikan Yanie jawatan pembantu setiausaha di pejabatnya selepas tamat pemilihan. Bagi Yanie, itulah satu-satunya cara untuk membantu Ifti yang terbelenggu dengan masalah kewangan selepas abang ipar Yanie kehilangan kerja.  Yanie dan Ifti cuma dua beradik. Mereka cuma ada antara satu sama lain bila kedua ibu bapa mereka meninggal dunia.

Pelbagai ujian yang telah pun diatur untuk calon-calon isteri jutawan muda ni. Siap ada bantuan skuad tambahan dari nenek Izzad lagi. Hehe. Tapi akhinya kita tetap nampak hanya seorang yang layak untuk memegang title sebagai isteri jutawan muda itu, iaitu Yanie.

Yanie memang tak bersetuju untuk terima Izzad sebagai suami. Yelah, banyak sangat perselisihan faham antara mereka ni sampai Yanie dah cop si Izzad ni tak sesuai dibuat suami. Tapi berkat pujukan Mek Yah (nenek Izzad), Mak Ngah Yanie dan juga tindakan gila Izzad melamar guna lori apek surat khabar lama, akhirnya terbuka juga hati Yanie untuk bertunang dan seterusnya menerima Izzad dalam hidupnya.

Perkahwinan mereka nampak membahagiakan pada awalnya. Mereka saling belajar menerima kelebihan dan kekurangan diri masing-masing. Cuma badai melanda bila Izzad disahkan menghidap penyakit leukimia. Rupanya bila mengetahui tentang penyakitnya itu, Izzad pernah berjanji sesuatu denggan Adam, teman baiknya sebelum berkahwin dengan Yanie. Bila Adam menuntut janjinya dan Tengku Fathiah (salah seorang calon yang gagal dalam ujian calon isteri Izzad) pula mula menabur fitnah tentang Yanie pada Izzad, mampukah Izzad dan Yanie mempertahankan rumahtangga mereka?

Komen saya: Cerita ni buat saya teringat rancangan realiti tv. Tapi pencarian Izzad ni taklah jadi rancangan realiti tv. Hehe. Kisah yang agak santai dan tak meleret sebab konflik cuma muncul di penghujung cerita. Tahniah ye Afifah. Moga terus berkarya selepas ini.  :)

Sunday, June 2, 2013

Anthem - Hlovate

Posted by Hajar at 10:48 PM 4 comments
Tajuk: Anthem
Penulis: Hlovate
Penerbit: Jemari Seni Sdn. Bhd.
Harga: RM 24.00
Sabah/ Sarawak: RM 27.00
Halaman:  593 mukasurat
ISBN: 9789670508269

"Everybody has a past. Everybody lives a present. And everybody deserves a future."
 
Satu lagi karya yang dinanti-nantikan oleh para peminat H di serata alam, termasuk saya. Hehe. Ingatkan lepas Contengan Jalanan, dah tak ada lagi karya yang sebegini, I mean karya dengan penyampaian lebih ringan daripada Contengan Jalanan. :)

Nur Dania Dashrin (Dash), third culture kid yang dibesarkan di serata dunia kerana pekerjaan ayahnya memang tak ada masalah untuk menyesuaikan diri setiap kali mengikut ayahnya berpindah ke tempat baru. Tapi menjadi masalah besar bila terpaksa menyesuaikan diri di tanah air sendiri. Dash dihantar pulang ke Malaysia dengan alasan untuk menduduki peperiksaan SPM walhal sebenarnya Dash ni telah melanggar peraturan yang ditetapkan oleh ibu bapanya (walaupun sebenarnya bukanlah 100% kesalahannya).

Pulang ke Malaysia, Dash berhadapan dengan masalah persepsi masyarakat. Rasanya kebanyakan kita memang suka memandang sinis bila jumpa individu dengan gaya yang macam ni. Dengan penampilannya yang agak 'kebaratan' sudah tentulah dipandang sinis oleh orang lain walaupun Dash ni tak pernah cuit pun orang lain. Bagi, Dash dia tak menilai orang lain sepertimana orang lain menilai dirinya. Sungguh pun perit, Dash terpaksa telan semua bebanan tu untuk tempoh 2 tahun.

Berdepan dengan si Lee, senior yang digelar Hitler oleh Dash juga menambah beban tekanan dalam perjalanan hidup Dash di Malaysia. Tapi sebenarnya kalau perasan Lee ni satu-satunya manusia yang mampu melenturkan the rebellious Dania waktu itu. Heh. Hubungan mereka terputus bila Lee tamat sekolah dan bertemu 2 tahun kemudiannya di Delhi yang membawa kepada hubungan rapat mereka hingga ke Scotland.

Susah kan nak berubah ke arah kebaikan? Lebih susah lagi bila orang yang rapat dengan kita tak boleh menerima perubahan yang kita nak buat dan siap kutuk masa lalu kita. Phew. Tapi Dash memang tak mudah putus asa. Disebabkan tekadnya yang mahu jadi adamantium, segala dugaan yang mendatang tetap ditelan walaupun pahit. :)

Komen saya: Seperti biasa, buku H akan buat saya banyak berfikir. Salah satu isu yang diketengahkan adalah persoalan tentang aurat. Tentang muslimah yang bertudung tapi masih mendedahkan aurat (contohnya berbaju mengikut bentuk badan). Sejauh mana kita sebagai muslim memahami konsep menutup aurat itu? Adakah betul-betul mengikut syariat yang ditetapkan atau sekadar mengikuti perkembangan fesyen terkini? Macam sekarang ni, ramai je yang kita nampak dah mula berhijab. Tapi setakat mana hijab tu sebenarnya mampu 'hijab' diri kita daripada melakukan perkara-perkara terlarang? Hmm. Kalau dok fikir hal ni memang takkan habisnya. Yang penting diri sendiri kena sentiasa beringat. Insya Allah. Tahniah Hlovate untuk naskhah terbaru ini. Mudah-mudahan perkongsian tu tak terhenti setakat ini saja. :)   

Saturday, June 1, 2013

Cerpen - Khairulnizam Bakeri

Posted by Hajar at 11:17 PM 2 comments
Tajuk: Cerpen
Penulis: Khairulnizam Bakeri
Penerbit: Buku Fixi
Harga: RM 18.90
Sabah/ Sarawak: -
Halaman: 259 mukasurat
ISBN: 9789670374208


Ini adalah himpunan kisah-kisah pendek yang kata penulis, terhasil daripada tabiatnya yang suka mengelamun dan memerhati. Oh, tapi ada juga yang katanya berdasarkan kisah benar.

Ada 17 kisah pendek yang terkandung dalam Cerpen ni dan setiap satunya membawa kisah yang tersendiri. Dari kisah kontemporari hingga ke kisah klasik. Lengkap. Antara kisah yang saya suka dalam ni :-

1. Rahsia -  Ini kisah eksperimentasi sosial oleh sepasang suami isteri pemilik kopitiam ke atas pelanggan mereka. Kira macam permainan truth or dare la. Cuma kedua suami isteri ni pergunakan rahsia pelanggan yang diketahui mereka selama ini untuk blackmail mereka dengan racun supaya mereka berterus terang tentang rahsia hitam yang mereka simpan untuk dapatkan antidot racun tu. Huish, mengerikan kalau jumpa orang macam ni. :-/

2. Jenazah - Ha, yang ini memang agak menarik sebab tak pernah terfikir dan tahu yang bila ada jenazah / mayat  yang dihukum gantung (terutamanya untuk high profile case), ada pegawai polis yang kena escort / awasi untuk elakkan perkara-perkara yang tak diingini berlaku. Dan tak sangka juga ada sesuatu yang berlaku masa Rushdan (pegawai polis bertugas) mengawasi mayat seorang pembunuh kanak-kanak.

3. Ingatan - Kerinduan seorang suami pada isteri kerana dipisahkan setelah ditimpa kemalangan yang hampir meragut nyawa. Gara-gara ibu mertua yang tak sukakan menantu pilihan anak perempuannya Paling malang, si isteri rupanya mengalami amnesia dan tak ingat langsung tentang kewujudan si suami.  

4. Puncak - Pemalsuan kematian Presiden Malaysia yang kononnya berkorban untuk parti. Huh. Masa saya baca kisah ni terus teringat kekecohan pilihanraya baru-baru ni. Hmmph. Yang paling tak sangka Hanis Herman dah jadi Malaysia's 1st Lady dalam kisah ni. :)

5. Nikah - Kubur Mak Melor masih merah tapi Pak Maun dah sibuk nak menikah. Dengan perempuan yang sebaya anaknya pulak tu. Ish Ish.. Malam pertama berakhir dengan tragedi bila si isteri ditemui mati keesokan harinya. Persoalannya, siapa pembunuhnya? Suspek utama? Tentulah ketiga-tiga anak Pak Maun. Masing-masing ada motif untuk membunuh ibu tiri mereka. Dan sekali lagi kita dipertemukan dengan Inspektor Paul and his sidekicks untuk selesaikan kes ini. :)

Banyak lagi cerpen yang saya suka. Tapi cukuplah lima. Nanti letak banyak-banyak orang tak mahu beli buku pulak kan? :P

Komen saya: Semenjak membaca karya pertama penulis ni saya dah jadi sangat selektif dalam memilih bahan bacaan. Penat dah kot baca kisah dengan plot tipikal yang berulang. Kiranya himpunan kisah pendek ni memang penyelamat mood membaca saya. :) Terima kasih ya enche' penulis. Moga makin banyak ilham untuk menulis kisah-kisah non-typical macam ni. 
 

.:my next playground:. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review