Sunday, June 30, 2013

Di Hatiku Kau Di Situ - Nureen Mirza

Posted by Hajar at 9:03 PM
Tajuk: Di Hatiku Kau Di Situ
Penulis: Nureen Mirza
Penerbit:  Alaf 21
Harga: RM21.00
Sabah/ Sarawak: RM 24.00
Halaman:  497 mukasurat
ISBN: 9789831248683

Haifa, gadis polos menyimpan kekecewaan akibat ditinggalkan oleh Iman, si kekasih hati. Dia sangka Iman benar-benar ikhlas dengan perhubungan mereka walaupun darjat mereka berbeza. Rupanya impian yang dicipta hanyalah mimpi semata bila Iman meninggalkannya tanpa alasan munasabah. 

Kekecewaan membawa Haifa bekerja di salah sebuah pusat membeli belah terkemuka. Sangkanya dunia akan lebih bersinar tanpa bayangan Iman tapi Haifa silap. Kecantikan Haifa menimbulkan fitnah bila ahli keluarga majikannya mengeji Haifa kerana mereka beranggapan yang Haifa menjadi perempuan simpanan majikannya. Haih, malang sungguh nasib Haifa ni. 

Tertekan dengan situasi yang membelenggu, Haifa nekad meletak jawatan dan mencuba nasib untuk bekerja di pejabat. Terpikat dengan Haifa pada pertemuan pertama mereka itu membuat Nazim mengambil Haifa bekerja serta-merta. Bukan main lagi Nazim memujuk rayu Haifa. Bukan Haifa tak tahu Nazim tu siapa sebelum ni. Ramai je yang rajin jadi informer tak bergaji sebab tak mahu Haifa terperangkap dan menjadi mangsa buaya tembaga macam Nazim tu. Tapi Nazim bukannya manusia yang mudah mengalah. Selagi Haifa tak berkata Ya, selagi itulah dia memburu. 

Ketenangan hidup Haifa tak bertahan lama bila Iman turut muncul kembali. Tak sangka rupanya Iman dah jadi bos besar di tempat kerja Haifa dan kebetulan, Iman adalah abang ipar Nazim. Patut pun Haifa kena tinggal. Sobs. Pertemuan kembali dengan Haifa menyemarakkan kembali rasa yang ditinggalkan dulu. Tak sedar diri betul Iman ni. Dah ada isteri tapi sibuk nak kejar Haifa juga. Kesian Haifa, tersepit di antara keduanya. Haih.. 

Komen saya: Cerita ni mampu buat saya melekat hingga ke mukasurat terakhir. Hehe. Bukan apa, emosi betul dengan Nazim tu. Haish. Kenapalah penulis ni suka create watak lelaki yang buat kita rasa macam nak luku berkali-kali? Haha. Tapi sebenarnya kesian dengan Haifa yang tersepit dengan keegoan dua orang lelaki ni. Heh. Pada saya Iman ni agak selfish sebab tinggalkan Haifa hanya kerana dia perlu akur dengan jodoh yang diaturkan oleh keluarganya. Walhal sebenarnya dia berkehendakkan jawatan tinggi tu. Huh. Walaupun agak beremosi, saya suka gaya penulis yang agak straight forward dan tak berbunga-bunga. Tahniah buat penulis atas kelahiran buku terbarunya ini. Moga terus berkarya. :)

0 comments:

Post a Comment

 

.:my next playground:. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review