Saturday, December 7, 2013

Masih Aku Sayang - Umi Kalsom

Posted by Hajar at 9:24 PM
Tajuk: Masih Aku Sayang
Penulis: Umi Kalsom
Penerbit: Penerbitan Karyaseni Sdn. Bhd.
Harga: RM23.00
Sabah/ Sarawak: RM 26.00
Halaman: 545 mukasurat
ISBN: 9789670246581


Farah dan Kamal pernah bersahabat baik dan perhubungan mereka putus hanya kerana salah faham. Farah sudah lama menyimpan rasa buat Kamal tapi disebabkan tak mahu memusnahkan ikatan persahabatan mereka, perasaannya dipendamkam sehinggalah dia sendiri berasa lelah menyimpan perasaan.

Farah kemudiannya berhenti belajar dan berpindah sekaligus memutuskan perhubungannya dengan Kamal.
Walaupun berjauhan, Kamal masih lagi diingati dan sukar dibuang dari ingatannya. Farah seolah-olah memenjarakan dirinya dalam kenangan bersama Kamal biarpun dia sedar yang Kamal mungkin sudah melupakannya.

Dalam masa yang sama, Fattah sudah mula merisik tentang Farah melalui keluarganya. Atas nasihat keluarga dan rakan rapat berserta petunjuk dariNYa, Farah mula membuka hatinya untuk menerima Fattah sehinggalah akhirnya mereka disatukan dalam sebuah ikatan perkahwinan. Perkahwinan mereka memang tampak bahagia lebih-lebih lagi dengan kehadiran si cilik Kausar. Sayangnya kebahagiaan mereka lenyap sekelip mata bila Fattah terkorban dalam kemalangan. Sobs.

Selang beberapa tahun, Farah dan Kamal bertemu kembali. Nyata Kamal masih menyimpan rasa yang sama walaupun dah diketahui Farah sudah berkahwin. Bila status sebenar Farah diketahui, Kamal tak berlengah untuk memulakan langkah pertama. Namun, laluannya tak mudah bila mana dia terpaksa bersaing dengan Musyrif, bapa tunggal beranak 1. Siapakah yang bakal menjadi pilihan Farah, Kamal yang masih dirindui atau Musyrif yang lebih banyak membiaskan bayangan Fattah?

Komen saya: Kisah ni memang agak slow tapi saya sukakan perjalanan kisah ini sebab ia macam dejavu untuk saya. Uhuk! Saya suka bila penulis menggunakan watak-watak si cilik yang menjadi 'penyebab' kepada pertemuan semula antara Farah dan Kamal. Selain itu, dalam kegeraman kita pada watak Lela yang bencikan Farah, kita sebenarnya diajar untuk lebih rasional apabila berdepan dengan sesuatu perkara. Lebih-lebih lagi bila melibatkan keluarga. Biasalah manusia, lebih suka menghukum daripada membantu. :) Gaya bahasa juga agak tersusun tanpa banyak penggunaan bahasa pasar. Babak flashback juga disusun dengan baik. Sekalung tahniah buat penulis atas kelahiran buah tangan terbarunya ini. Memang diakui kisahnya kurang 'manis' berbanding novel terdahulu penulis, tapi masih mampu untuk dihadam. :)

0 comments:

Post a Comment

 

.:my next playground:. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review