Saturday, February 1, 2014

13 Jam A380

Posted by Hajar at 10:08 PM
Tajuk: 13 Jam A380
Penulis: Evelyn Rose
Penerbit: Penerbitan Karyaseni Sdn. Bhd.
Harga: RM28.00
Sabah/ Sarawak: RM 31.00
Halaman: 752 mukasurat
ISBN: 9789670246536

Siapa sangka lelaki yang menjadi igauan Hana Sofea (Hana) semenjak sekian tahun akhirnya muncul di depan matanya? Kesilapan penempatan tempat duduk menemukan Hana dengan Syed Haydar (Haydar). Bermulalah hubungan platonik mereka sepanjang 13 jam perjalanan ke London. Kita pun turut sama terbuai dan larut dalam hubungan kedua kekasih kayangan yang nampak agak melampaui batas pada mata kasar. Hana memang sedar dan tahu apa yang dia buat tu salah, tapi baginya peluang bukan datang selalu. Jadi apa salahnya dia menikmati 'peluang' yang terbentang di depan mata? Hmm...Turun penerbangan Hana masih berharap yang Haydar akan terus mengingatinya tapi terpaksa akur dan menerima hakikat bahawa tempoh 13 jam itu hanyalah salah satu nikmat dunia yang mengkhayalkan.

Perkenalan Hana dengan Fido, Fawwaz dan neneknya menemukan Hana dan Emmel, si comel anak angkat Fawwaz. Yang akhirnya mengikat Hana menjadi seorang ibu segera bagi Emmel. Melalui keluarga jutawan ini Hana banyak belajar mengenai hakikat sebenar kehidupan. Bila terkenang kembali kekhilafannya dalam tempoh 13 jam penerbangan ke London, Hana memang kesal. Tapi bila memikirkan pelbagai hikmah yang membuatkan dia memperbaiki jalan hidupnya, Hana lebih bersyukur atas ujian yang diberikan padanya. Seharusnya begitulah. Ujian diberi bukan untuk menyusahkan manusia tapi lebih kepada meningkatkan keimanan dan kekuatan diri.

"......apabila kita menolak hikmah daripada apa yang Allah tetapkan untuk berlaku, kita bukan hanya menzalimi diri kita. Kita menzalimi orang di sekeliling kita juga...." - m/s 199.

Kisah Haydar belum berakhir lagi sebenarnya. Setelah 3 tahun berlalu Hana pulang ke Malaysia selepas tamat pengajiannya berserta harapan dan memohon restu kedua ibu bapanya untuk berkahwin dengan Fawwaz. Namun, pertemuannya dengan Haydar dalam perjalanan pulang mula menggugat perancangannya. Geram juga dengan Haydar ni. Tapi dari sudut yang lain, saya kagum dengan semangat dan tekadnya untuk menikahi Hana. Mungkin silap Hana juga sebab tak perkenalkan Fawwaz pada keluarganya sedari awal. Bila perancangan licik Haydar berjaya menghuru-harakan keadaan, memang rasa nak hantar bom je kat Haydar ni. Haha. Tapi, hakikatnya dalam realiti pun kita kena sedar, kadangkala apa yang tersurat untuk kita itu adalah apa yang kita perlukan, bukannya apa yang kita mahukan. Jadi tepuk dada, tanya diri sendiri apa sebenarnya yang kita perlukan dalam hidup. Perancangan Allah untuk kita tu semestinya yang terbaik. :)

Bagi Hana pula, mampukah dia menerima dengan redha apa yang telah tersurat untuknya?

....Belajarlah menerima jawapan daripada Allah, seperti mana kita belajar cara untuk bertanyakan jawapan daripada Dia. - Fawwaz Hussaini.

Komen saya: Phew, setelah hampir setengah tahun terperam, akhirnya selesai juga pembacaan kisah cinta di awan biru ni. Tak dinafikan, banyak input positif yang dapat kita kutip daripada kisah ini. Salah satunya bila penulis menekankan tentang betapa sukarnya kita nak mempraktikkan cara hidup Islam di kalangan masyarakat di tanah air sendiri berbanding di luar. Bila ada yang serius mempraktikkan, terus dicap sebagai pelampau. Aduhai.. Kagum dengan mereka yang mampu memperkukuhkan akidah dan mempraktikkan cara hidup Islam sepenuhnya tanpa mengira di mana pun mereka berada. Terima kasih atas ingatan dan tahniah buat penulis atas terbitnya kisah ini. Cuma pengakhir kisah ni buat saya teringatkan kisah Arluna bila ada scene water birth tu. Kebetulan, mungkin? :) 

1 comments:

Post a Comment

 

.:my next playground:. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review