Monday, February 3, 2014

Cinta Kita

Posted by Hajar at 9:58 PM
Tajuk:  Cinta Kita
Penulis: Suzana Sulaiman
Penerbit: Idea Kreatif Publication
Harga: RM23.00
Sabah/ Sarawak: RM 26.00
Halaman:  512 mukasurat
ISBN: 9789671226735


Suka cerita ni sebab

1. Kisah cinta yang biasa. Tak digambarkan terlalu bombastik. Khalish, seorang bapa tunggal bertemu anak gadis lanjut usia (Qistina) gara-gara anak kesayangannya, Husna (yang digambarkan sangat susah nak beramah mesra dengan orang luar) tertawan dengan Qistina pada pertemuan pertama mereka di Pantai Cherating. 

2. Qistina ada perniagaan book cafe. Yang saya memang dah lama berangan nak set up. Haha. Motivasi ni...;)

3. Penekanan hal jodoh, rezeki, ajal dan maut yang berada di luar bidang kuasa kita sebagai manusia. Kena sentiasa ingat yang Allah is always the best planner. Kena yakin yang aturan dan perancangan Allah itu semestinya yang terbaik buat kita. 

4. Adanya Husna yang petah dan keletah. Sungguh pun Husna yang berperanan merapatkan hubungan antara Qistina dan Khalish, wataknya berjaya diimbangi dengan baik. 

5. Khalish yang digambarkan sebagai seorang bapa tunggal yang bertanggungjawab. Kita boleh nampak macam mana cara pendidikan yang diterapkan kepada Husna. Bak kata Qistina, Husna tu adalah benchmark untuk Khalish sebagai seorang bapa. 

6. Watak Qistina yang kuat, tabah dan tak mudah mengalah bila dugaan mendatang. Terutamanya bila kandungannya berisiko dan di diagnosis sebagai pesakit pre-eclampsia. Baginya, selagi belum berlaku, kita sebagai manusia harus berusaha selagi termampu. Bukan berserah bulat-bulat pada ketentuan takdir.

7. Banyak pengajaran dan perkongsian yang kita dapat kutip daripada kisah ini. 

8. Ada petikan kata-kata menarik pada setiap permulaan bab. :)


Yang saya 'kurang' suka:

1. Khalish nampak seperti pentingkan diri bila dapat tahu yang kandungan bermasalah dan Qistina berisiko untuk menghidapi pre-eclampsia. Tak dinafikan dia masih trauma dengan pemergian Dahlia akibat eclampsia selepas melahirkan Husna. Tapi, sebagai lelaki matang bukankah sepatutnya dia boleh berfikir dengan waras? Kenapa tak berbincang dengan Qistina dan Doktor Harlina? Dan sepatutnya dia lebih menghargai masa bersama Qistina kalau betul ditakdirkan umur Qistina tak panjang. Bukan ke sebagai seorang muslim kita digalakkan untuk berusaha dan berdoa sebelum berserah? Ni boleh pulak dia dok larikan diri. Cis! Haha. Kan dan panjang bebelan saya? Kalau in real life jumpa orang macam ni memang dah kena luku dah kot? :P

2. Qistina pula menjauhkan diri lepas Khalish pulang ke rumah. Aduhai. Nasiblah takde adegan fast forward "Beberapa tahun kemudian...." Hahaha. Kalau ada memang dah meleret-leret jadinya nanti. 

3. Tiada penjelasan lanjut bagaimana Qistina boleh terselamat dan melepasi waktu kritikal selepas melahirkan anak-anaknya. Tau-tau, ehh, dah selamat? Jadi, ceritanya ini macam ditamatkan dengan agak pantas. 

4. Kadar gula yang agak tinggi (bagi saya). Walaupun tiada adegan manis bergula terlampau, saya tetap rasa manis. Hehe. 

Komen saya: Keseluruhannya saya suka kisah ini. Tak terlalu berat untuk dihadam dan ada perkongsian ilmu. 'Anak pertama' yang tak menghampakan untuk seorang yang menggelarkan dirinya an accidental writer . :) Tahniah Kak Suzana untuk Cinta Kita. Thank you for sharing this beautiful and inspirational love story. And definitely we want moreee!Hihi..

3 comments:

Ayu dzulkarnain said...

Kisah cinta biasa..tp digarap menjadi luar biasa. 😍😍

Yang said...

NAK KENA BELI KAH?

Nur Adilah Mansor said...

Yup,recommended. Sgt sweet citer ni :)

Post a Comment

 

.:my next playground:. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review