Saturday, March 29, 2014

Tiba - Tiba Dia Ada

Posted by Hajar at 10:19 PM
Tajuk: Tiba - Tiba Dia Ada
Penulis: Rehan Makhtar
Penerbit: Penulisan Enterprise
Harga: RM25.00
Sabah/ Sarawak: RM 28.00
Halaman: 647 mukasurat
ISBN: 9789670567211

Kalau dulu kita pernah menangis bersama Mukhlis dan Anahara dalam kisah Ku Ingin Milikimu, kali ni kita di bawa mengikuti perjalanan Aryana Mukhlis, anak sulung pasangan ini. Aryana dikatakan cukup istimewa bagi mereka berdua kerana lahir di tengah kemelut rumah tangga kedua ibu bapanya. Aryana dibesarkan mengikut gabungan acuan kedua ibu bapanya. Dalam kelembutannya tersembunyi ketegasan yang membuat si bapa begitu mempercayainya untuk menerajui Muhara. Cuma ibu bapa mana yang tak risau bila si anak belum berteman bila umur sudah menghampiri 30-an?

Tiba-tiba muncul Zakhri Adha (Ayie), anak lelaki tunggal Zafran dan Anaresa (Kerana Sekali Cinta) yang bakal dijodohkan dengan Aryana. Walaupun kedua ibu bapa Aryana menyerahkan 100% keputusan di tangannya, Aryana dapat merasakan yang mereka mengharapkan Aryana menerima Ayie. Setelah penat bersoal jawab dan bertarik tali, kedua mereka akhirnya ditunangkan dan dinikahkan dalam tempoh kurang dari dua minggu. Phew, memang ekspres.

Namun, bila mengetahui hakikat mereka disatukan memang melukakan Aryana. Mana tidaknya, kedua ibu bapa Ayie mengesyaki yang Ayie sebenarnya gay selepas menerima sekeping gambar Ayie dan teman serumahnya dalam keadaan yang mencurigakan. Erk! Jadi, Aryana dipilih untuk memimpin Ayie pulang ke pangkal jalan. Walau puas dinafikan Ayie, kedua ibu bapanya tetap bertegas untuk menjodohkannya dengan Aryana. Aryana memilih untuk mempercayai Ayie walaupun kedua ibu bapa mertuanya sendiri mencurigai Ayie. Di sinilah kita nampak kematangan Aryana yang tak mudah melatah dan meletakkan sepenuh kepercayaan kepada suami.

Pulang ke Berlin, dalam tempoh mereka berdua mula menyesuaikan diri antara satu sama lain, satu demi satu kebenaran terungkap. Termasuklah hakikat yang Ayie sebenarnya dah lama menyimpan perasaan terhadap Aryana. Pengakuan Ayie ni tiba-tiba buat saya teringat Shark dan Anaz (Lazuardi). Macam manalah rasanya bercinta dengan lelaki yang lebih muda bertahun-tahun eh? Hehe. :P

Sesuatu berlaku kepada Muhara dan memerlukan kehadiran Aryana. Mampukah Aryana dan Ayie menangkis segala dugaan dan cabaran yang melanda di saat mereka berjauhan?

Komen saya : Banyak sangat perkataan tiba-tiba, oh maiii dan juga 'bau hanyir' yang (bagi saya) agak mengganggu pembacaan. Letih kot baca pengulangan yang berkali-kali. Tapi, sikap Aryana yang matang banyak menyelamatkan paras mood saya. :) Yelah, selalu kita dihadapkan dengan heroin yang suka melarikan diri bila ada masalah atau kecewa dengan pasangan (yang kadangkala mencecah beberapa tahun). Aryana ni boleh masuk kategori heroin jiwa kental err, walaupun pernah juga tertewas dengan fitnah. Lumrahlah kan? Mana ada manusia yang sempurna? Sokongan ahli keluarga juga buat Aryana kuat berdepan dengan segala cabaran. :) Tahniah RM untuk Arayie. Boleh tak nak kalau request sambungan kisah Aryan / Julita atau kisah Auni / Iman Firdaus? :p

P/s : Sekali lagi kredit untuk Mai. :)

0 comments:

Post a Comment

 

.:my next playground:. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review