Saturday, July 14, 2012

Untukmu Sayang - Marwati Wahab

Posted by Hajar at 11:21 PM

Tajuk: Untukmu Sayang
Penulis: Marwati Wahab
Penerbit: Fajar Pakeer Sdn. Bhd.
Harga: RM21.90
Sabah/ Sarawak: RM 24.90
Halaman:  585 mukasurat
ISBN: 9789833880140

Phew. Setelah hampir dua minggu memeram buku ni, akhirnya berjaya juga saya habiskan pembacaan. Hehe.

Siapa sangka, kenakalan zaman remaja akhirnya memakan diri sendiri? Kerana kenakalannya di zaman remaja Dasiera terpaksa mengundur diri daripada hidup abang yang sangat disayanginya.

Dasiera dan Hazim, merupakan dua beradik yatim piatu. Kehilangan ibu dan ayah semenjak usia muda menjadikan Hazim sebagai seorang ibu dan juga seorang ayah untuk seorang adik. Dasiera ditatang bagai minyak yang penuh. Sehinggakan bila Dasiera berpeluang menyambung pengajiannya ke Sabah, Hazim sudah bersiap sedia mengupah pengawal peribadi untuk memantau pergerakan Dasiera tanpa pengetahuan adik kesayangannya itu.

Namun, kebahagiaan mereka bagaikan punah sekelip mata bila Hazim memutuskan untuk berkahwin. Paling malang, bakal kakak ipar Dasiera adalah Zulyana, musuh tradisinya sejak zaman remaja. Zulyana yang masih berdendam dengan Dasiera mengambil peluang ini untuk membalas dendam. Dasiera diminta untuk meninggalkan Hazim pada hari perkahwinannya dengan alasan yang Dasiera tak mampu nak berkongsi abangnya dengan orang lain.

Dasiera membawa diri pulang ke kampung ibunya hanya kerana mahu mencari dan berkenalan dengan waris terdekatnya. Kedatangannya disambut baik oleh kedua datuk dan neneknya beserta ibu saudaranya. Layanan baik yang diterima daripada keluarga kandungnya tak pernah sekali pun memadamkan ingatan Dasiera kepada abang kesayangannya. Hazim juga turut memendam rasa gara-gara kehilangan Dasiera. Cuma Hazim tidak mahu menunjukkan sangat rasa hatinya yang terluka angkara adik kesayangannya sendiri.

Pertemuan Dasiera dengan si kacak Farish banyak membantu Dasiera menjalani hidupnya di bandar kecil itu. Dengan bantuan ahli keluarga dan juga Farish, Dasiera berjaya membuka sebuah kedai gambar. Setelah hampir setahun menetap di situ, perniagaannya sudah mula berkembang dan dalam masa yang sama hubungannya dengan Farish juga sedang melangkah ke satu tahap lagi.

Ketika Dasiera dah mula menerima Farish dalam hidupnya, banyak pula rahsia yang terbongkar. Paling mengejutkan, si ibu yang disangka sudah meninggal dunia rupanya berada di depan mata. Macam tak logik pula bila fikirkan alasan si ibu meninggalkan suami dan anak-anak. Tapi, mungkin zaman tu cara perhubungan cuma ada surat dan telegram aje kot? Itu yang tak dapat nak hantar berita untuk suami dan anak-anak.

Jujurnya saya tak gemarkan watak Zulyana tu. Tak sedar diri. Sedap je mengutuk orang anak yatim piatu. Walhal dirinya sendiri pun cumalah anak angkat je dalam keluarga Farish tu. Heh.  

Komen saya: Penulis masih lagi mengekalkan elemen kekeluargaan dalam karyanya. Elemen sedih? Sudah semestinya ada. Hehe. Cuma macam tak sesuai bila ada babak pergaulan 'terlebih' batas antara Dasiera dan Farish sedangkan mereka tinggal di kampung. Overall, saya tiada masalah untuk menghadamkan kisah ini. Perjalanan kisahnya pun agak smooth untuk diikuti. :)

 

2 comments:

Ayu dzulkarnain said...

salam..
Hajar, follow blog KL kan? bila sy baca part yg dia kene kuar dr hidup abg dia tu.. terus teringat kat INDAH, SEAN NORMAN.

ekekekee

Hajar said...

W'salam.

Hahaha. Betulla. Zulyana tu mmg mengingatkan saya pd si IWK tu. Cuma diorg ni mmg bermusuh sejak awal. Indah tu plak musuh dalam selimut.

Post a Comment

 

.:my next playground:. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review